Kebenaran Tentang Keluasan Pintu Syurga Kini Dibuktikan Dengan Google Maps!



MEKAH (Arrahmah.com) – Allahu Akbar, kini Allah Ta’ala membuktikan kebenaran bisyarah Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wasallam 14 abad silam melalui aplikasi Google Maps. Demikian Baitul Maqdis melaporkan pada Selasa (4/8/2015).

Aplikasi tersebut merupakan salah satu teknologi internet yang super canggih. Google Maps dirancang khusus bagi pengguna untuk dapat menemukan tempat terbaik melalui informasi peta yang telah di tawarkannya.

Namun percayakah Anda jika teknologi Google Maps ini ternyata mampu membuktikan kebenaran ucapan Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wasallam pada 14 abad yang lalu?


Dahulu Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wasallam pernah bersabda di depan para sahabatnya tentang jarak antara dua pintu surga.
Baginda membandingkan ukuran tersebut sama besarnya dengan jarak perjalanan dari kota Mekah-Hajar atau sama juga dengan jarak Mekah-Bushra.

Dalam sebuah hadits shahih dari Abu Hurairah radhiallahu’anhu bahwa Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,
“Demi Dzat yang jiwaku berada ditangan-Nya! Sungguh jarak antara dua pintu (yang ada daun pintunya) dari pintu-pintu surga seperti antara Mekah dengan Hajar, atau seperti antara Mekah dengan Bushra.” (HR. Muslim no. 287)
14 abad kemudian, setelah dilakukan perkiraan dengan aplikasi Google Maps, ternyata jarak dari Mekah ke dua kota yang berbeza itu sama menunjukan angka 1,272 km!

Apakah ini suatu kebetulan atau memang suatu mukjizat yang membuktikan kerasulan Nabi Muhammad?

إِنَّ مَا بَيْنَ الْمِصْرَاعَيْنِ مِنْ مَصَارِيعِ الْجَنَّةِ لَكَمَا بَيْنَ مَكَّةَ وَهَجَرٍ أَوْ كَمَا بَيْنَ مَكَّةَ وَبُصْرَى [متفق عليه].
Terjemahan: “Sesungguhnya di antara dua sisi daripada sisi-sisi pintu-pintu syurga itu adalah sepertimana di antara Makkah dengan Hajar (sebuah bandar di Bahrain), atau sepertimana di antara Makkah dengan Busra (sebuah bandar di Syam)”.
Bayangkan betapa besarnya pintu Syurga! Itu baru pintuya sahaja, belum masuk ke dalamnya lagi. MasyaAllah!

Manakala mengenai jarak antara satu pintu dengan satu pintu yang lain pula ada dinyatakan dalam sebuah hadis:
إن للجنة ثمانية أبواب ما منهما بابان إلا يسير الراكب بينهما سبعين عاما [أحمد والطبراني]
Terjemahan: “Sesungguhnya syurga itu mempunyai lapan buah pintu, tidaklah ada di antara kedua-dua buah pintu itu melainkan seumpama perjalanan seorang penunggang kuda di antara kedua-duanya selama 70 tahun”.

Mengingat Nabi sendiri merupakan seseorang yang hidup di abad ke-7 dimana belum terdapat GPS, Satelit, Pesawat, UAV ataupun roket luar angkasa.

Lalu dari mana baginda tahu akan hal ini? Secara logikanya, MUSTAHIL manusia biasa yang hidup di abad ke-7 mampu mengetahui hal ini, kecuali manusia-manusia pilihan Allah yang diberi suatu mukjizat. Allahu Akbar!

Sumber:
arrahmah.com

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

5 Pakej perkahwinan Murah di Ipoh

5 Restoran Burger Tersedap di Ipoh