Sedekah Menyelamatkan Nyawa Tukang Cuci

Oleh : MuhammadNadzri
Sumber : Yunus Hanis Syam. Kisah-Kisah Inspirasi Islam; Mutiara Hikmah dari Kisah Islami 


Dalam satu riwayat pada zaman Nabi Isa a.s diceritakan bahawa Abdul Laits Assamarqandi dengan sanadnya dari Abul faraj Al-Azdi berkata: Nabi Isa a.s berjalan di satu dusun. Sementara itu di dusun tersebut terkenal seorang tukang cuci pakaian. Penduduk kampung berkata: Wahai Isa, tukang cuci itu selalu merobek pakaian kami lalu ditahannya, kerana itu doakan kepada Allah semoga dia tidak dapat membawa bungkusan baju-baju itu ke rumahnya, Maka Nabi Isa a.s berdoa:

“Ya Allah, jangan Engkau kembalikan dia dengan bungkusan itu.”
Tukang cuci itu berangkat untuk mencuci pakaian sambil membawa tiga potong roti. Seorang Abid yang biasa bertapa di bukit memberi salam kepada tukang cuci itu. Lalu dia bertanya:

“Apakah engkau mempunyai roti untuk kau berikan kepadaku, atau perlihatkan saja kepadaku untuk aku cium baunya, sebab aku tidak makan sejak sekian lama.”

Kerana berasa kasihan, pencuci itu segera memberikan satu potong roti yang dibawanya kepada Abid tersebut. Sang Abid itu kemudiaanya berterima kasih dan berdoa untuk tukang cuci tersebut:

Yaa Qadh shooru ghofarollaahu laka, dzan baka wa thohhara qolbaka” (Semoga Allah mengampuni dosa-dosamu dan mensucikan hatimu)

Tukang cuci tersebut memberi sepotong lagi roti kepada Abid tersebut. Abid tersebut kemudian berdoa lagi kepada Allah:

Yaa qoshshooru ghoffarollahu laka maa taqaddana min dzambika..” (Semoga Allah mengampuni dosamu yang lalu dan yang akan datang)

Selanjutnya setelah mendengar doa kali kedua tersebut, tukang cuci itu memberikan lagi sepotong roti, yang merupakan potongan rotinya yang terakhir kepada Abid tersebut. Sekali lagi, si Abid beroda:

Yaa qoshshooru banalaahu laka qoshron fil jannati (Semoga Allah membangunkan untukmu gedung di syurga)

Sejurus kemudian, tukang cuci tersebut bergegas kembali dan sampai di tempatnya saat hari telah petang dengan selamat. Melihat hal yang demikian itu, penduduk kampung pun menjadi hairan, kerana tukang cuci tersebut telah datang semula ke perkampungan mereka. Mereka tertanya-tanya, apakah doa Nabi Isa a.s tersebut tidak dimakbulkan Allah?

Setelah mendapat laporan daripada penduduk kampung, Nabi Isa a.s memerintahkan kepada mereka untuk memanggil tukang cuci agar berjumpa dengan baginda. Bertanyalah Nabi Isa a.s kepada tukang cuci tersebut:

“Apakah yang engkau telah kerjakan hari ini wahai tukang cuci?”

“Saya tadi didatangi oleh seorang Abid yang biasa beribadat di atas bukit, dan meminta makanan kepadaku. Maka saya berikan tiga potong roti kepadanya, dan tiap kali itulah dia mendoakan saya.”

“Cuba serahkan bungkusan itu untuk aku lihat.”

Ketika membuka bungkusan tersebut, Nabi Isa a.s menjumpai di dalamnya terdapat ular hitam yang terikat mulutnya dengan pengikat besi. Lalu, Nabi isa a.s bertanya kepada ular tersebut:

“Wahai ular”

Labaikaa yaa Nabiyullah.”

“Tidakkah engkau diutuskan Allah untuk orang ini?”

“Benar, tetapi tiba-tiba ia didatangi oleh seorang Abid dari bukit sana, lalu dia meminta makanan daripadanya. Maka setiap roti yang diberikan, dia berdoa dan diaminkan oleh malaikat. Kemudian, Allah mengutus malaikat untuk mengikatku dengan pengikat besi ini.”

“Hai tukang cuci! Perbaikilah amal perbuatanmu, maka sesungguhnya Allah telah mengampunkan bagimu berkat sedekahmu.” (Sumber dari Kitab tanbighul Ghofilin, m.s 116)

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

5 Pakej perkahwinan Murah di Ipoh

5 Restoran Burger Tersedap di Ipoh